Wednesday, 29 January 2014

Mengejar madu yang manis

credit

Alkisah sebuah mimpi….

Pada suatu masa dahulu, seorang lelaki di dalam mimpinya, terlihat ada seekor singa dengan mengejarnya.

Lelaki tersebut lari ke arah sebatang pokok, memanjatnya lalu duduk di atas sebatang dahan. Dia melihat ke bawah melihat singa itu masih menunggunya.

Lelaki tersebut memandang ke tepi melihat dahan yang didudukinya yang tumbuh daripada pokok tersebut. Terdapat 2 ekor tikus, seekor hitam seekor putih yang sedang mengelilingi dan mengunyah dahan tersebut. Tidak lama dahan tersebut akan patah dan dia bersama dahan akan jatuh ke tanah.

Lelaki itu memandang ke bawah dengan penuh ketakutan dan terlihat ada seekor ular besar berwarna hitam telah datang dan duduk di bawahnya. Ular tersebut membuka mulut besarnya menunggu kejatuhan lelaki tersebut.

Lelaki tersebut melihat ke atas mencari samada ada dahan lain yang boleh dipegangnya.

Dia ternampak sebatang dahan dengan sarang lebah bermadu. Madu sedang menitis daripada sarang tersebut. Lelaki tersebut ingin merasai madu tersebut. Dia mengeluarkan lidah dan merasa titik-titik madu yang terjatuh daripada sarang lebah tersebut. Sedap bukan main. Dia ingin merasa lagi, dan merasa lagi sehingga dia alpa dalam kemanisan madu tersebut.

Dia terlupa yang dua ekor tikus sedang mengunyah dahan, singa di bawahnya dan ular besar hitam yang sedang membuka mulut menunggu kejatuhannya.

Dahan itu terputus… dia teringat segala bentuk bahaya dan tersedar daripada tidur…

Lelaki itu merasakan mimpi itu pelik dan berjumpa dengan ustaz untuk menafsir mimpi….

Ustaz tersebut berkata…

“Singa itu kematian… Ia mengejar anta dan ikut ke mana anta pergi.

Dua tikus, seekor putih dan seekor hitam, adalah siang dan malam. Mereka berpusing mengunyah dahan sama seperti masa anta di dunia ini semakin mendekati kematian.

Ular besar berwarna hitam itu ialah liang lahad anta. Ia berada di sana menunggu anta jatuh ke dalamnya.

Sarang lebah madu ialah dunia, madu tersebut ialah kemewahan di dunia ini. Anta seperti manusia lain ingin mencuba segala kemewahan di dunia ini dan ia adalah manis. Setiap kali, anta mencuba kemanisan tersebut, anta ingin mencuba lebih banyak lagi… dan banyak lagi sehingga anta alpa dan terlupa tentang masa, kematian dan liang lahad yang menanti…

Wahai anakku,
Yang bermimpi dah faham, kamu yang membaca dapat isi tersiratnya?
Senyum.



3 comments:

Nys Anis said...

astagfirullah . mintak simpang dengan kealpaan di dunia ..

Amin

Sidratul Muntaha said...

mati itu pasti..

Oyis said...

astaghfirullah... terima kasih. peringatan yg baik

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails